Empat tahun tidak pernah bisa terkalahkan bermain tebak-tebakan


www.lorongka.com - Beberapa hari yang lalu saya bertemu dengan kawan lama, yang sudah sekitar empat tahun yang lalu tidak pernah ketemu dan bercanda lagi.

Kawanku itu adalah teman bercanda sekaligus teman yang selalu saya jahili saat duduk di bangku SMA dulu. Kadang bercandaan kami keterlaluan namun kami selalu menganggapnya bercandaan biasa.

Tidak ada dendam dan rasa marah yang timbul ketika kami saling menjahili. Saat kami dulu sedang berkumpul, kami selalu bercanda tebak-tebakan. Dan karena sudah kurang lebih empat tahun lamanya tidak bertemu dan sekali bertemu kita bernostalgia dengan masa lalu.

Saya: Kucing-kucing apa yang pintar nyanyi. Hayooo, kucing apa ?

Win: (menggaruk kepala bagian belakang pertanda berpikir keras) kucing persia.

Saya: Salah, ayo pikir lagi kira-kira apaan coba ? Kalau loe udah nyerah bilang aja.

Win: iya deh gua nyerah. Emang kucing apaan yang bisa nyanyi ? Setau saya suara kucing semuanya sama.

Saya: kucinggggg. Kucinta dia kusayang dia rindu dia inginkan dia. Hahaha.

Win: gua nggak mau kalah dong, gua juga punya. Kenapa ayam jago jangan di adu ? Hayoo apa.

Saya: yah itumah gampang boss ayam jago jagan diadu kalau diadu jenggernya merah.

Win: yah loe kok tau sih. Saya nyerah deh. Saya kalah.

Saya: jagan nyerah dulu dong. Gue masih punya pertanyaan nih. Kakek, kakek apa yang kalau nyebur kekali nggak mati.

Win: waduh kakek apaan yah. Kakek yang bisa renang.

Saya: salah. Kakek kakek yang kalau nyebur kekali ngga mati adalah kakeknya kura-kura.

Win: yah ampun deh gua kalah. Saya Nyerah, dari dulu emang gua nggak pernah bisa ngalahin kamu. Ngakak sambil nangis karena kalah.